Salam Alam Maya semua

Hari ini dah 04 Sept.2014 dan aku masih back-dated untuk #Cabaran30Hari bersama #KelabBloggerBenAshari. Jadi untuk kali ini ialah update untuk Hari 3.

Hari 3 #Cabaran30Hari - Sesuatu Yang Menguatkan Anda

Sesuatu yang menguatkan diri saya sendiri atau motivasi diri sendiri dalam menghadapi cabaran kehidupan ini ialah MUHASABAH DIRI.

Muhasabah Diri menjadi sesuatu yang menguatkan diri sendiri.Walau bagaimanapun, muhasabah diri ini bermula dari dalam diri. Kita tidaklah sempurna, tapi tidak juga cacat.

1. Mata yang melihat dan memerhati segala yang nampak dan belajar serta mengambil pengetahun berkaitan kemudian 'Muhasabah Diri" "Kalau aku buat camtu..", "Kenapa aku tak boleh jadi camtu gak..","ooo..camtu rupanya...". Adakah kita melihat sesuatu perkara yang tidak sepatutnya? atau melihat sesuatu tetapi tidak tercapai daya untuk kita menolong, bagaimana?

2. Telinga yang mendengar kemudian berfikir dengan akal apa yang di dengar. Simpan di dalam memori sebagai peringatan. Adakah kita mendengar perkara yang tidak sepatutnya?

3. Kulit yang merasa apa yang di sentuh, menilik dengan mata, menggunakan deria untuk mengambil maklumat berkaitan. Adakah pernah kita menyakiti orang lain?

4. Lidah yang bertutur, patah kata yang keluar daripada mulut akan di simpan di dalam pemikiran makhluk lain. Jika positif kata-kata, maka positif la pandangan makhluk lain. Adakah pertuturan kita telah menyakitkan hati orang lain?

5.Akal yang berfikir, turun ke hati menjadi niat, dan niat itu menjadi ibadah atau motivasi diri. Adakah kita sentiasa berfikiran postif?

6. Naluri hati ialah bisikan hati. Mungkin tidak semua naluri itu betul, dan mungkin tidak semua naluri itu salah. Naluri daripada hati, adakah hati mengikut akal atau emosi?

7. Hidung yang menghidu bau, bau yang harum di sukai tetapi tidak terlalu kuat baunya hingga mengganggu makhluk lain. Bau yang busuk mungkin ia petanda yang perlukan kebersihan. Bau juga suatu nikmat. Menjadi penambah selera menikmati hidangan.

Maaf jika penulisan agak serius. Semakin dewasa, semakin mencari arah tuju dan logikal kehidupan.